Posted by WebMaster on 2015/11/12 20:23:17 (119 reads)

TARIAN SUFI UNTUK PEMBERANGKATAN JENAZAH MGR. JOHANNES PUJASUMARTA (dari Semarang ke Jogjakarta)

SEMARANG (12/11/2015), rangkaian ibadat dan doa di Gereja Katedral Semarang menandai upacara penghormatan terakhir untuk mendiang Bapak Uskup Agung Semarang, Mgr. Johannes Pujasumarta yang wafat pada hari Selasa (10/11/2015) setelah mendapat perawatan intensif selama kurang lebih dua bulan di Rumah Sakit Elisabeth Semarang. Sejak pukul setengah lima pagi, umat sudah berdatangan ke Gereja Katedral Semarang untuk memberikan penghormatan terakhir kepada Mgr. Puja. Pada pukul 05.30 WIB, Perayaan Ekaristi dipersembahkan oleh sembilan imam, yang dipimpin oleh Romo Kurnia Pr, salah satu dari empat romo yang berkarya di Katedral Semarang sebagai selebran utama. Ribuan umat hadir dalam Perayaan Ekaristi ini dan sesudah Perayaan Ekaristi, umat masih terus memberikan penghormatan terakhir dan mendoakan Uskup yang mereka kasihi.

Pada pukul 08.00 WIB, diselenggarakan ibadat pemberangkatan jenazah yang akan dibawa menuju Seminari Tinggi St. Paulus, Kentungan, Yogyakarta dan akan dimakamkan di makam para Imam Praja (Diosesan) Keuskupan Agung Semarang yang berada di kompleks Seminari Tinggi tersebut pada hari Jumat (13/11/2015).. Ibadat pemberangkatan dipimpin oleh Romo Riyanto Pr. Sebelum ibadat dimulai, Ganjar Pranowo, Gubernur Jawa Tengah yang sudah hadir sejak seperempat jam sebelumnya memberikan sambutannya. Dalam sambutannya, Ganjar mengatakan bahwa Mgr. Johannes Pujasumarta selama ini dikenal tak hanya sebagai Eyang dan Bapak, tetapi juga rekan seperjuangan dalam membangun kerjasama dan saling keterbukaan menuju suatu persaudaraan sejati. "Hatinya sangat terbuka. Banyak pintu bisa dimasuki dan semua diterima dengan hati yang penuh cinta."

Selain Ganjar, sambutan juga disampaikan oleh Romo FX. Sukendar Pr yang selama ini menjadi Wakil Uskup Agung Semarang (Vikaris Jenderal) hingga wafatnya Mgr. Puja. Dalam sambutannya, atas nama Dewan Konsultores Keuskupan Agung Semarang, Romo Kendar menyampaikan ucapan terima kasih kepada seluruh umat dan masyarakat juga para tokoh masyarakat maupun agama yang memberikan perhatian kepada Mgr. Johannes sejak beliau sakit hingga meninggalnya. Romo Kendar juga menyampaikan pesan warisan Mgr. Puja dalam bentuk RIKAS, yakni Rencana Induk Keuskupan Agung Semarang 20 tahun ke depan, terhitung tahun 2016 hingga 2035 dalam rangka menyambut Yubelium Agung Kelahiran Yesus Kristus pada tahun 2033. Menurutnya, Bapak Uskup bercita-cita melalui RIKAS untuk mengajak umat menjadi umat beriman yang bermartabat, sejahtera, dan bersaudara melalui peradaban kasih. Itulah gagasan dasar yang diwariskan Mgr. Puja untuk dua puluh tahun ke depan. Kita semua diajak untuk kian mewujudkan gagasan dasar itu melalui kehidupan kita.

Kecuali Ganjar Pranowo, hadir dalam upacara pemberangkatan ini para tokoh masyarakat dan agama, antara lain Setda Kota Semarang; Taslim dari FKUB Provinsi Jawa Tengah, Fatquri dari Masjid Agung Jawa Tengah, Kang Gunretno dari sedulur Sikep Sukolela dan Kiai Budi Hardjana, pengasuh Pondok Pesantren Al Islah Meteseh, Tembalang.

Yang menarik adalah bahwa sesaat menjelang pemberangkatan jenazah Mgr. Johannes Pujasumarta dari Gereja Katedral Semarang menuju Seminari Tinggi St. Paulus Yogyakarta, saat Umat sedang menyanyikan lagu "Ndherek Dewi Maria", Romo Budi mempersilahkan Kiai Budi menghadirkan tarian sufi dengan iringan lagu "Ndherek Dewi Maria" yang dinyanyikan oleh seluruh umat yang hadir tersebut. Dan Kiai Budi pun dengan piawai dan khidmat maju dan berdiri di samping peti jenazah, memberi hormat lalu mulai menari selama lagu dinyanyikan.

Kiai Budi sendiri sengaja hadir dalam upacara itu setelah ditelpon oleh Romo Aloys Budi Purnomo Pr yang menjadi sahabatnya dan bertugas sebagai Ketua Komisi Hubungan Antaragama dan Kepercayaan Keuskupan Agung Semarang bahwa Mgr. Puja wafat. Saat ditelpon, Kiai Budi masih berada di Tuban. Kiai yang mahir menari sufi dan banyak santri penari sufinya itu langsung pulang demi persahabatannya dengan Mgr. Puja selama ini. Tarian sufi itu juga dipersembahkannya sendiri sebagai tanda persahabatannya dengan mendiang Bapak Uskup Agung Semarang itu yang setiap Hari Raya Idul FItri bersilaturahmi ke pondoknya. Bahkan di saat sedang berjuang dengan sakit yang dideritanya, Mgr. Pujasumarta tetap bersilaturahmi ke Ponpen Al Islah pada Hari Raya Idul Fitri 2015 yang lalu.

Sesudah Kiai Budi selesai menari sufi, jenazah langsung diberangkatkan menuju Yogyakarta diiringi dentang lonceng Katedral dan isak tangis umat serta imam yang masih dirundung duka atas meninggalnya Uskup yang dikasihi umat itu. Perjalanan menuju Yogya ditempuh melalui jalan biasa, tidak melalui jalan tol atau pun jalan lingkar, mengingat umat di Ambarawa dan Bedono juga siap menyambut jenazah Mgr. Johannes yang melintasi daerah itu.

Mgr. Johannes Pujasumarta merupakan Uskup, Gembala dan Pemimpin yang mengumat dan merakyat. Itulah yang selama ini ditangkap banyak orang, termasuk Romo Budi yang sempat beberapa kali berkunjung dan berdialog dengan beliau selama dirawat di Ruang Anna 402 Rumah Sakit Elisabeth Semarang. Beliau sangat kebapakan dan baik hati dalam kesederhanaan dan kecintaan kepada umatnya. Bahkan beliau menghayati sakitnya sebagai bagian dari kecintaan kepada umat dan masyarakat. Itulah sebabnya, beliau memilih dirawat dengan cara seperti umat dan meninggal juga seperti umat, dengan tidak mau dirawat di ICU apalagi berobat ke luar negeri.

Sugeng tindak sowan Gusti ing Swarga Monsiegneur Johannes Pujasumarta! Beristirahatlah dalam damai sejahtera. Doakanlah kami yang masih berziarah di dunia ini.***


»̶·̵̭̌·̵̭̌✽̤̈̊•Ɓέяќǎђ•Đǎlєm•✽̤̥̈̊·̵̭̌·̵̭̌«̶
Sent from my heart of abudhenkpr
"abdi Dalem palawija"
Majalah INSPIRASI, Lentera yang Membebaskan
Komisi Hubungan Antaragama dan Kepercayaan Keuskupan Agung Semarang

http://www.sesawi.net/2015/11/12/tarian-sufi-iringi-prosesi-pemberangkatan-jenazah-mgr-johannes-pujasumarta/


Posted by WebMaster on 2015/9/21 12:01:29 (179 reads)

PERSIAPAN BATIN SEBELUM PENGAKUAN DOSA


Tuhan Yesus mengaruniakan Sakramen Pengakuan Dosa “agar barangsiapa telah berbuat dosa setelah Pembaptisan dapat didamaikan kembali dengan Allah yang telah mereka sakiti hati-Nya dan dengan Gereja yang telah mereka lukai.” (Paus Yohanes Paulus II, 6 Januari 1983).

Sebab kita semua adalah orang-orang berdosa, kita perlu untuk didamaikan dengan Allah” (2 Korintus 5:20). Bahkan orang yang paling keras dan bebal sekalipun di antara kita memerlukan pertobatan dan pemurnian. Caranya sungguh sederhana dan mudah, terjangkau oleh setiap orang yang mencari pengampunan Allah untuk dosa-dosanya.

Boleh dikatakan bahwa satu-satunya syarat adalah memiliki niat baik untuk kembali kepada Allah seperti si anak yang hilang (Lukas 15:17-19) dan mengakui dosa-dosa kita dengan penuh rasa penyesalan di hadapan wakil Allah, yaitu Imam (cf. Yohanes 20:23).

Doa Sebelum Pengakuan Dosa

Ya Allah yang Maha Kuasa dan Maha Rahim, yang telah menciptakanku dan menebusku dengan darah suci Putra Tunggal-Mu, sudilah melihatku, ya Tuhan, berlutut di kaki-Mu memohon pengampunan-Mu. Aku dengan sangat tulus berniat untuk meninggalkan cara hidupku yang tidak baik, untuk meninggalkan lembah kekelaman dimana aku telah lama tersesat, dan untuk kembali kepada-Mu, sumber air kehidupan.

Aku sekarang berniat untuk menerima Sakramen Pengakuan Dosa. Aku berhasrat untuk mengakukan dosa-dosaku dengan penuh ketulusan kepada-Mu dan kepada Imam-Mu, oleh sebab itu sekarang aku ingin memeriksa batinku dengan sungguh-sungguh.

I. Sebelum Pengakuan Dosa

Periksalah batinmu. Ingat kembali dosa-dosamu. Perlahan tanyakan kepada dirimu apa yang telah kamu lakukan dengan penuh kesadaran dan dengan penuh kesengajaan yang bertentangan dengan Perintah-Perintah Allah.
Perintah Allah Pertama

Pernahkah aku menjalankan kewajibanku kepada Allah dengan kurang tulus atau bersungut-sungut?
Apakah aku telah berdoa secara teratur?
Pernahkah aku menerima Komuni Kudus ketika saya memiliki dosa berat atau tanpa mempersiapkan diri dengan cukup? Pernahkah saya teledor dalam berpuasa satu jam sebelum Ekaristi?
Apakah aku pernah lalai menyebutkan beberapa dosa-dosa berat ketika aku terakhir mengaku dosa?
Pernahkah aku dengan serius percaya tahayul atau melakukan praktek-praktek tahayul (bertanya ke ahli nujum, horoskop, dukun, dll.)?
Apakah aku pernah dengan serius meragukan hal-hal yang berkenaan dengan Iman Katolik?
Pernahkah aku membahayakan Imanku dengan membaca buku, selebaran, atau majalah yang menyesatkan atau bertentangan dengan ajaran Iman dan Moral Katolik?
Apakah aku pernah membahayakan Imanku dengan bergabung atau menghadiri pertemuan dan aktifitas dari organisasi-organisasi yang menentang Gereja atau bertentangan dengan iman Katolik (kebaktian protestan, persekutuan doa non-Katolik, partai komunis, freemason, aliran-aliran sesat dan agama-agama lain)?
Pernahkah aku melakukan dosa sakrilegius (penghinaan terhadap orang, tempat, atau benda/hal yang suci)?
Perintah Allah Kedua

Apakah aku mencoba dengan sebaik-baiknya untuk memenuhi janji-janji dan resolusi-resolusi yang saya buat di hadapan Allah?
Pernahkah aku menyebut nama Allah dengan tidak hormat? Apakah aku pernah menggunakan nama Allah dengan nada menghina, bercanda, marah, atau dengan cara-cara lain yang tidak hormat?
Apakah aku pernah menggunakan nama Bunda Perawan Maria atau nama-nama Santo-Santa dengan nada menghina, bercanda, marah, atau dengan cara-cara lain yang tidak hormat?
Pernahkah aku menjadi sponsor (wali) dalam pembaptisan atau upacara-upacara lain di luar Gereja Katolik?
Apakah aku pernah bersaksi dusta di bawah sumpah?
Pernahkah aku mengingkari janji-janji/kaul-kaul pribadi maupun publik?
Perintah Allah Ketiga

Apakah aku pernah tidak menghadiri Misa pada hari-hari Minggu atau hari-hari suci wajib lainnya?
Pernahkah aku membiarkan diriku terganggu pada waktu Misa, dengan tidak memusatkan perhatian, menengok kanan-kiri karena penasaran, dll.?
Apakah aku pernah datang ke Misa dengan sangat terlambat tanpa alasan yang cukup sehingga aku gagal memenuhi kewajiban menghadiri Misa hari Minggu?
Pernahkah aku bertindak kurang sopan atau menunjukkan sikap yang kurang baik atau mengenakan pakaian yang kurang senonoh di dalam gereja, atau menyebabkan orang lain terganggu?
Apakan aku dengan murah hati membantu Gereja di dalam segala keperluannya seturut kemampuanku?
Apakah aku melaksanakan puasa dan pantang pada hari-hari yang diwajibkan oleh Gereja?
Pernahkah aku mengerjakan atau menyuruh orang lain mengerjakan pekerjaan yang menguras tenaga (pekerjaan manual yang menggunakan lebih banyak tenaga daripada pikiran) pada hari-hari Minggu atau hari-hari suci wajib lainnya?
Perintah Allah Keempat

(Untuk Orangtua)

Apakah aku pernah lalai untuk mengajari anak-anakku berdoa, mengantar mereka ke gereja, dan memberikan mereka pendidikan Kristiani?
Pernahkah aku memberikan teladan yang tidak baik kepada mereka?
Apakah aku pernah lalai menjaga anak-anakku: di dalam pergaulan mereka, buku-buku yang mereka baca, film dan acara televisi yang mereka tonton?
Apakah aku sudah memastikan bahwa anak-anakku telah melakukan Pengakuan Dosa Pertama dan menerima Komuni Pertama pada sekitar usia tujuh tahun?
(Untuk Anak-anak)

Apakah aku pernah bersikap tidak patuh atau tidak hormat terhadap orangtuaku?
Apakah aku pernah lalai untuk membantu orangtuaku di dalam segala keperluan mereka?
Apakah aku memperlakukan orangtuaku dengan hanya sedikit kasih sayang atau rasa hormat?
Apakah aku merasa terluka atau bersikap angkuh ketika aku ditegur oleh mereka?
Apakah aku memiliki keinginan untuk mandiri yang terlalu berlebihan?
Apakah aku mengerjakan segala tugas-tugas rumahku?
Apakah aku pernah bertengkar dengan kakak dan adikku?
Perintah Allah Kelima

Apakah aku mudah marah atau kehilangan kesabaranku?
Apakah aku pernah iri hati atau cemburu terhadap orang lain?
Pernahkah aku melukai atau membunuh orang? Apakah aku pernah sembrono ketika mengemudi?
Apakah aku menjadi penyebab orang lain berbuat dosa dengan percakapanku, lelucon jorok, cara berpakaian, undangan untuk menghadiri pertunjukkan-petunjukkan tertentu, meminjamkan buku atau majalah tidak baik, membantu mereka mencuri, dll.? Apakah aku telah mencoba memperbaiki skandal yang terjadi?
Berapa orang yang telah aku sebabkan berbuat dosa? Dosa-dosa apa?
Apakah aku lalai menjaga kesehatanku? Pernahkah aku mencoba bunuh diri?
Apakah aku pernah memutilasi diriku atau orang lain?
Pernahkah aku mabuk-mabukan atau memakai obat-obatan terlarang/narkoba (ganja, heroin, ekstasi, dll.)?
Apakah aku pernah makan atau minum secara berlebihan, membiarkan diriku terbawa oleh kerakusan?
Pernahkah aku ambil bagian dalam segala bentuk tindakan kekerasan secara fisik (mengeroyok, pemloncoan, berkelahi, dll.)?
Pernahkah aku menyetujui atau secara aktif ambil bagian dalam sterilisasi langsung (tubektomi, vasektomi, dll.)? Apakah aku sadar bahwa hal ini akan memiliki dampak permanen pada kehidupan perkawinanku dan bahwa aku akan harus mempertanggungjawabkan segala akibatnya di hadapan Allah?
Pernahkah aku menyetujui, menganjurkan, menasehati, atau secara aktif ambil bagian dalam aborsi? Apakah aku sadar bahwa Gereja menghukum mereka yang memperoleh dan melakukan aborsi dengan ekskomunikasi?
Apakah aku pernah menyakiti/merugikan orang lain dengan perkataan atau perbuatanku?
Ketika orang menyinggung perasaanku, apakah aku berniat balas dendam, menyimpan permusuhan, kebencian, atau perasaan tidak enak?
Apakah aku meminta maaf setiap kali aku menyinggung perasaan orang lain?
Apakah aku pernah mencemooh atau menggodai orang lain?
Perintah Allah Keenam dan Kesembilan

Apakah aku pernah membiarkan diriku mempunyai pikiran-pikiran tidak senonoh/cabul?
Pernahkah aku menyetujui keinginan-keinginan jahat yang melawan kebajikan kemurnian, meskipun saya mungkin akhirnya tidak melakukannya? Apakah ada keadaan yang membuat dosa tersebut lebih parah (hubungan/kedekatan dengan, atau status perkawinan, atau status tahbisan/konsekrasi kepada Allah, dari orang yang terlibat)?
Apakah aku pernah terlibat dalam percapakan yang tidak senonoh? Apakah aku yang memulainya?
Apakah aku mencari kesenangan dalam rupa hiburan yang menempatkanku dekat dengan godaan-godaan dosa (tari-tarian, film atau pertunjukan, bacaan yang tidak bermoral, pergaulan yang tidak baik, diskotik, rumah bordil, bar/karaoke, spa/sauna, dll.)?
Apakah aku sadar bahwa aku mungkin telah berbuat dosa dengan menempatkan diriku dalam godaan-godaan ini (tinggal bersama dalam satu kamar dengan lawan jenis, berduaan dengan lawan jenis di dalam mobil di tempat gelap, dll.)?
Sebelum pergi menonton film atau membaca buku, apakah aku mencoba untuk mencari tahu implikasi moralnya, agar aku tidak menempatkan diriku dalam ancaman langsung untuk berbuat dosa dan untuk menjaga agar hati nuraniku tidak tercemarkan?
Apakah aku pernah membiarkan diriku mempunyai perasaan-perasaan yang kotor/tidak murni?
Apakah aku dengan sengaja ingin melihat gambar-gambar yang tidak senonoh atau tampil tidak senonoh atau melihat orang dengan pikiran tidak senonoh? Apakah aku pernah dengan sengaja ingin melakukan dosa-dosa semacam ini?
Pernahkah aku menyebabkan orang lain berbuat dosa ketidakmurnian atau ketidaksenonohan? Dosa apa saja?
Pernahkah aku melakukan perbuatan-perbuatan yang tidak murni? Secara individu melalui praktek penyalahgunaan diri (masturbasi) yang termasuk dosa mortal/berat? Melakukannya bersama orang lain? Berapa kali? Dengan orang-orang yang sama jenis atau lawan jenis? Apakah ada keadaan (hubungan, kedekatan, dll., dari orang yang terlibat) yang dapat memberatkan perbuatan dosa itu?
Apakah aku mempunyai persahabatan yang seringkali menjadi godaan untuk berbuat dosa?
Apakah aku siap untuk memutuskan hubungan dengan mereka?
Dalam pacaran, apakah cinta kasih adalah alasan mendasarku untuk membina hubungan dengan pacarku? Apakah aku hidup dengan semangat pengorbanan yang konstan dan gembira untuk tidak menempatkan orang yang aku kasihi dalam bahaya dosa? Apakah aku menganggap rendah cinta kasih dengan mencemarkannya dengan egoisme atau kesenangan semata?
Apakah aku melakukan perbuatan-perbuatan yang melibatkan atau menjurus kepada nafsu birahi seperti petting/bercumbu, necking/menciumi leher, berciuman penuh nafsu dan berpelukan berkepanjangan?
(Untuk Suami/Isteri)

Apakah aku pernah menyalahgunakan perkawinan? Apakah aku pernah menindas hak perkawinan pasanganku? Apakah aku pernah mengkhianati janji setia perkawinan dalam keinginan atau dengan perbuatan?
Apakah aku melakukan hubungan intim pada hari-hari tertentu saja dikala tidak mungkin terjadi kehamilan? Apakah aku melanjutkan metode pengaturan kehamilan ini tanpa alasan yang memadai?
Pernahkah aku meminum pil atau metode KB artifisial yang lain untuk menghindari kehamilan?
Pernahkah aku menganjurkan orang lain menggunakan KB artifisial?
Apakah aku mempunyai andil di dalam menyebarkan suasana yang mendukung penggunaan KB artifisial melalui nasehat-nasehat, lelucon-lelucon, sikap-sikapku, dll.?
(Mengenai aborsi, sterilisasi, dll., lihat Perintah Allah Kelima).

Perintah Allah Ketujuh dan Kesepuluh

Apakah aku pernah mencuri barang apapun atau uang berapapun? Apakah aku mengembalikannya, atau setidaknya, memiliki niat untuk mengembalikannya?
Pernahkah aku merusak atau menyebakan kerusakan terhadap properti/barang milik orang lain?
Apakah aku pernah merugikan orang lain dengan kecurangan, penipuan, atau pemaksaan dalam kontrak atau transaksi bisnis?
Apakah aku menghambur-hamburkan uang melebihi kemampuanku? Apakah aku menggunakan uang secara berlebihan untuk hal-hal yang tidak penting oleh karena iseng, ingin pamer, atau plin-plan?
Apakah aku memberikan bantuan/sumbangan sesuai dengan kemampuanku?
Apakah aku iri akan barang-barang milik sesamaku?
Pernahkah aku lalai membayar hutang-hutangku?
Apakah aku pernah menyimpan barang temuan atau curian?
Apakah aku mempunyai keinginan untuk mencuri?
Apakah aku rajin dalam pekerjaanku dan belajarku atau sebaliknya apakah aku membiarkan diriku terbawa oleh kemalasan atau kenyamanan?
Apakah aku serakah? Apakah aku memiliki pandangan hidup materialistis yang terlalu berlebihan?
Perintah Allah Kedelapan

Pernahkah aku bersaksi dusta/berbohong? Apakah aku telah memperbaiki segala kerusakan/kerugian yang terjadi sebagai akibat dari dusta/kebohonganku?
Apakah aku pernah dengan tidak adil menuduh orang lain?
Pernahkah aku memfitnah orang lain, yaitu, mengatakan kebohongan yang menghancurkan/menghina tentang orang lain?
Apakah aku pernah turut ambil bagian dalam menyebarkan gosip, main tikam dari belakang, atau menyebarkan kabar burung?
Pernahkah aku membocorkan rahasia dengan tanpa alasan?
Apa yang sebaiknya dilakukan sebelum Pengakuan Dosa

Periksalah batinmu. Ingat kembali dosa-dosamu. Perlahan tanyakan kepada diri sendiri apa yang telah anda lakukan dengan penuh kesadaran dan dengan penuh kesengajaan yang bertentangan dengan Perintah-Perintah Allah.
Dengan sungguh-sungguh sesalilah dosa-dosamu. Menyesali dosa adalah lebih penting daripada mengingat dosa-dosa anda. Ini tidaklah sulit jika anda sadar bahwa untuk satu dosa mortal/berat, anda bisa, sekarang dan selamanya, berada dalam api neraka, tanpa harapan untuk memperoleh kembali kebahagiaan kekal dan kemuliaan surgawi. Patutlah anda bersyukur atas Kerahiman Allah, Bapamu Yang Penuh Kasih, yang melihat kemalanganmu dan tidak langsung menghukummu, tetapi sebaliknya Dia menunggu anda untuk kembali kepada-Nya. Dia menerima, memeluk dan mencium anda lagi, dan melupakan segala kedurhakaan. Dia adalah Bapa Surgawi yang sama, yang mengirimkan Putra-Nya yang Tunggal, Yesus, untuk menderita sengasara dan wafat untuk menebus dosa-dosa anda. Bagaimana mungkin kita bisa-bisanya tidak mengasihi-Nya, dan benar-benar menyesali segala kedurhakaan kita? Menyesallah sebab karena dosa-dosa anda telah kehilangan upah surgawi, dan pantas menerima hukuman api neraka (Penyesalan Tak Sempurna); akan tetapi terlebih lagi, menyesallah oleh karena anda telah menyakitkan hati Bapa Surgawi Yang Penuh Kasih dan Penyelamat dan Penebusmu Yang Maha Rahim, Yesus Kristus (Penyesalan Sempurna).
Agar supaya yakin bahwa penyesalan anda adalah benar dan sungguh-sungguh, bertekadlah penuh di dalam hati bahwa anda lebih memilih untuk mati daripada berbuat dosa.Anda tidak perlu berjanji untuk tidak akan jatuh lagi ke dalam dosa. Kita tahu kelemahan dan kecenderungan kita untuk berbuat dosa sangatlah besar. Dengan penuh rasa percaya kepada Allah, bertekadlah sekarang untuk sungguh-sungguh mencoba di masa depan untuk menghindari dosa. Dosa dan godaan mungkin masih terus menarik kita; akan tetapi kehendak kita haruslah bertekad untuk membenci dan menolaknya. Inilah semua persiapan yang diperlukan. Di depan sebuah Salib, jika mungkin, dengan tulus doakanlah Doa Tobat:
Allah yang Maha Rahim, aku menyesal atas dosa-dosaku, sebab patut aku Engkau hukum, terutama sebab aku telah menghina Engkau, Yang Maha Murah dan Maha Baik bagiku. Aku benci akan segala dosaku, dan berjanji dengan pertolongan rahmatMu, hendak memperbaiki hidupku, dan tidak akan berbuat dosa lagi. Allah, ampunilah aku, orang berdosa. Amin.

Tata Cara Pengakuan Dosa

Berlututlah dan katakan: Dalam nama Bapa, dan Putera, dan Roh Kudus atau Berkatilah saya, Romo, karena saya telah berdosa. Pengakuan dosa saya yang terakhir adalah……… (berapa minggu, bulan, tahun yang lalu, dll.). Dosa-dosa saya adalah…….

Beritahukan dosa-dosa yang anda ingat. Mulailah dengan dosa yang terberat, yang paling memalukan untuk diakukan, supaya menjadi lebih mudah untuk mengatakan dosa-dosa selanjutnya. Jika anda tidak tahu bagaimana cara mengaku dosa, atau merasa gelisah, malu, katakan saja kepada Imam: Tolong, bantu saya, Romo, saya tidak tahu apa yang harus saya katakan. Lalu, tenang saja, anda tidak perlu khawatir. Sang Imam akan menanyakan pertanyaan-pertanyaan yang perlu saja untuk membantu anda melakukan Pengakuan Dosa yang baik. Jawab saja dengan tulus, Ya atau Tidak, tanpa bermaksud untuk menutupi apapun, dan Pengakuan Dosamu akan menjadi sangatlah baik. Allah hanya meminta supaya kita mengakui semua dosa-dosa berat yang telah kita perbuat, di hadapan Imam-Nya. Sepanjang kita benar-benar menyesali dosa-dosa kita, meskipun kita tidak sengaja lupa akan beberapa dosa, Dia akan memaafkan kita juga sepenuhnya, termasuk dosa-dosa yang mungkin terlupakan itu. Kalau anda tidak ingat pernah melakukan dosa berat, pastikan untuk mengakukan setidaknya beberapa dosa-dosa ringanmu, dengan menambahkan kalimat: “Saya menyesal atas dosa-dosa ini dan semua dosa-dosa saya di masa lalu, terutama atas…” (katakan saja salah satu dosa yang anda benar-benar menyesal telah melakukannya).

Kemudian dengarkanlah nasihat yang diberikan oleh Imam kepadamu. Perhatikanlah penitensi (beberapa doa atau pekerjaan baik) yang mungkin Imam minta untuk anda lakukan sebagai silih atas hukuman temporal (hukuman akibat dosa, yang kita terima selagi kita hidup) setelah pengampunan dosa-dosa anda.

Doakan sekali lagi Doa Tobat, dan dengan rendah hati dan penuh rasa syukur dengarkanlah Absolusi (Pengampunan) yang diberikan oleh Imam dalam nama Bapa, dan Putera, dan Roh Kudus, yang kemudian anda jawab: Amin. Dan setelah itu anda boleh keluar dari ruang Pengakuan Dosa. Jika Sang Imam mengakhiri dengan berkata: “Bersukacitalah di dalam Tuhan dan pergilah dalam damai.” anda boleh menjawab, “Syukur kepada Allah!”

Sumber: Materi Rekoleksi Opus Dei
Maret 29, 2011 ·oleh Andreas · in Perayaan Misteri Kristen
https://luxveritatis7.wordpress.com/2011/03/29/persiapan-pengakuan-dosa/


Posted by WebMaster on 2015/9/11 15:46:41 (172 reads)

Menjadi pemimpin bisnis atau pengusaha adalah sebuah panggilan. Keuntungan bisnis mesti didedikasikan bagi kebaikan bersama.


Bisnis yang baik bisa memberikan keuntungan bagi kebaikan bersama,” tegas Presiden Dewan Kepausan untuk Keadilan dan Perdamaian Kardinal Peter Kodwo Appiah Turkson.


Kardinal asal Ghana ini berbicara di hadapan 228 pemimpin bisnis Katolik yang berkumpul di Bangkok, Thailand, 9-11 April 2015. Selanjutnya, Kardinal Turkson mengajak para pemimpin bisnis untuk memproduksi barang dan jasa yang fungsional bagi masyarakat, mengoperasikan kegiatan usaha dengan bijak, dan mengelola keuntungan bisnis secara arif. “Bisnis mesti dijalankan seturut kehendak Allah,” ujarnya.


Pertemuan para profesional dan usahawan Katolik ini diikuti perwakilan dari negara-negara dari benua Asia, Eropa, dan Amerika, termasuk perwakilan dari Indonesia. Pertemuan mengangkat tema “Panggilan Bagi Pemimpin Bisnis”.


Mengutip pesan Paus Fransiskus dalam Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss, pada 2013, Kardinal Turkson mengatakan bahwa menjadi seorang pemimpin bisnis adalah sebuah panggilan. “Panggilan itu akan menjadi mulia, jika para pemimpin bisnis semakin terlibat dan berperan dalam menghadapi berbagai tantangan kehidupan ini.”


Kardinal Turkson menyadari bahwa saat ini para pemimpin bisnis berhadapan dengan persaingan global yang kian ketat dan berusaha keras agar usahanya bisa terus berkelanjutan. Namun, Kardinal Turkson berharap, meskipun berhadapan dengan beragam tekanan dan persaingan, para pemimpin bisnis hendaknya tidak mengabaikan kepentingan karyawan dan masyarakat. “Para pemimpin bisnis juga harus senantiasa mendedikasikan diri untuk memperhatikan mereka yang miskin, termarjinalkan, dan tersingkirkan tanpa memandang agama, suku, dan budaya.”


Selain Kardinal Turkson, hadir pula beberapa pembicara dar berbagai kalangan. Para pemimpin bisnis yang hadir juga turut berbagi pengalaman dalam mengelola dan menghadapi beragam tantangan bisnis.


Ketua Komunitas Profesional dan Usahawan Katolik (Pukat) Nasional Michael Utama Purnama yang hadir dalam pertemuan ini berkesempatan memaparkan gerak langkah Pukat di keuskupan-keuskupan di Indonesia. “Pukat telah menunjukkan peran sebagai mitra keuskupan dalam memberdayakan kegiatan sosial ekonomi, kemanusiaan, kesehatan, pendidikan, dan upaya bisnis yang efisien, yang berarti bagi masyarakat miskin.”


Pertemuan selama tiga hari ini membuahkan sepuluh deklarasi yang menjadi komitmen para usahawan Katolik. Komitmen ini diharapkan terus dihayati dan dihidupi sebagai bentuk panggilan sebagai usahawan Katolik. Pertemuan ini menyepakati pertemuan lanjutan yang akan digelar di Srilanka.


Sumber:
=====
Takas Tua
http://www.hidupkatolik.com/2015/09/11/bisnis-untuk-kebaikan-bersama


Posted by WebMaster on 2015/9/3 15:21:57 (137 reads)

Silahkan menikmati berbagai video kegiatan ICADLA yg sempat direkan oleh Bpk. Steven. Terima kasih & Tuhan Memberkati selalu

https://www.youtube.com/watch?v=OGTETwPTCpM

https://www.youtube.com/watch?v=srOosiMqjus

https://www.youtube.com/watch?v=HIvWJO8y0ys
https://www.youtube.com/watch?v=Hu2i6Tj5A_A


Posted by WebMaster on 2015/6/26 15:38:13 (256 reads)


Keluarga Besar Katolik Indonesia yang kukasihi dalam Kristus Yesus,
Kita semua sudah tidak asing lagi dengan Ibu Esther Kandou sebagai tokoh Penginjil Senior yang satu2nya masih terus diutus oleh Tuhan dan diminta oleh gereja2 katolik di pelosok2 pulau Sabang sampai Merauke bahkan sampai pelayanan retreat untuk para romo2. usia yang sudah 73th kalau para romo2 dan beberapa Uskup waktu saya di Indonesia mendengar memanggil mereka mama. layaklah kusebut Oma Esther .
Kedatangan beliau hanya 3 minggu untuk berlibur ,diberikan Tuhan setelah 1 tahun penuh pelayanan 60-70% ke- pulau2 dan desa2. Tuhan sungguh baik ada waktu kerja, ada waktu hiburan dan segalanya dilengkapi.


Beliau untuk berlibur mengapa menjadi pelayanan diwilayah kita ini ? apakah kita perlu mendengarkan cerita pengalaman beliau ? atau menerima firman Tuhan dari padanya ? sudara/iku seiman Katolik ,untuk hal tersebut adalah hal kedua bukan hal yang utama karena Firman bisa kita terima dari gereja, para romo,,seminar2 dll. Namun hal yang sangat penting utk anda peroleh adalah sbb:


Grace dari 2 tokoh Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru yang tercurah dan terjadi dalam utusan Allah Bapak kepada St Paul. yaitu Grace Bunda Maria dan Bapak Abraham. inilah yang terjadi didalam pelayanan dan kehidupan Ibu Esther Kandou. yang mana semenjak awal saya menerima belaiu di Amerika Th 87 boleh menular sebagian kepada saya. yaitu sbb:


Grace Bunda Maria yang penting membuahkan dan tidak gagal:
TAAT DAN SETIA AKAN UTUSAN ALLAH BAPAK.
TABAH ,KUAT MENGHADAPI BADAI TUDUHAN, FITNAHAN,
MEMBANGUN DAN MEMBERI YANG TERBAIK (penampilan Bunda Maria, pelayanan Wedding Canna)
TIDAK MELEKAT PADA HARTA LEBIH BANYAK MEMBERI.
Grace Abraham :
TAAT DAN SETIA UNTUK UTUSAN ALLAH BAPAK (meninggalkan orang tua dan kotanya).
MEMBANGUN MEZBAH TUHAN KEMANAPUN TIBA,
DIBERKATI DAN MEMBERKATI.DENGAN MENGALAH ( PEMBAGIAN TANAH DENGAN SUDARANYA).


Ibu Esther Kandou sebagai umat Katolik yang asalnya gemar judi dan hidup harus disupport dengan pil, setelah dibaharui dengan Roh Kudus,tubuh jasmani tidak perlu pil lagi, gemar judi hilang dan kerohaiannya menjadi terbuka /pasrah kepada Roh Kudus lalu Roh Kudus membawa beliau utk MISSI PEWARTAAN dan Grace2 diatas tersebut tertumpah kepadanya..


Meike Lolong yang berjalan bersama Ibu Esther semenjak th 85 dari non Katolik menjadi katolik badai apapun meniup beliau namun tetap tekun teguh menjadi penginjil Gereja katolik bahkan membangun komunitas Mudika IMAGODE bukan utk beliau tapi untuk gereja dan badai yang dasyhat utk menghentikan hidupnya di dunia ini cancer sudah stage 4th ,tuntas.


Greja awal /Gereja katolik melakukan tradisi dalam pencurahan Grace dengan doa penmpangan tangan kepada ybs, maka Tuhan akan mengalirkannya.


Rekan2 seiman , jangan lewatkan kesempatan ini, jangan bimbang dan jangan ragu dengan kerendahan hati datang
berdoa minta kepada Tuhan agar apa yang diperoleh pada ibu Esther boleh tercurah/ menular kepada anda.


Grace tersebut tercurah kepadaku semenjak th 87 ber- angsur2 setiap tahun beliau datang. Grace mau memberi yang terbaik, penampilan yang indah, Grace tekun menjalankan tugas rohani kapan saja dan dimana saja, Grace mengalah dan lebih banyak memberi dari pada menerima. Semuanya ini "SEKALI KATOLIK TETAP KATOLIK MENUJU MENJADI GEREJA APOSTOLIK "
Umat dan tokoh2 katolik Indonesia perlu memperoleh Grace ini sehingga umat2 Katolik Indo yang berkeliaran diluar dapat kembali kepada gereja dan komunitas katolik Indonesia. Jadwal beliau selama ini sbb:


June 26 Pk 7:30PM rumah keluarga Kho Soen Gwan Claremont
27.Pk 7:30 PM : ICSB contact ketua Robert Kho : 909-363-6007)
28 Pk 10:00AM : St Stephan Church ICADLA
29- 1 July : Recreation Las Vegas ,Grand Canyon
July 2- 5th : Recreation : Cruise
10 : Glendale PD Justin Goei
11: PD SHJ Tustin.


Sampai jumpa dan bawakanlah dalam doa kita semua sehingga KRK(KEBANGUNAN KEROHANIAN UMAT KATOLIK) benar2 bangun untuk membangun Komunitas dan gereja NYA.


In His Love


Henry Sandjaya

Beberapa rekaman dpt dilihat disini:
https://mail.google.com/mail/u/0/#inbox/14e7db1c3929dedc?projector=1
https://mail.google.com/mail/u/0/#inbox/14e7e2e1a7ae4c95?projector=1
https://mail.google.com/mail/u/0/#inbox/14e7da4b913660ea?projector=1


(1) 2 3 4 ... 87 »

Login






Lost Password?
Register now!